liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Harga Batu Bara RI Anjlok 9,22% Imbas Turunnya Permintaan dari Eropa

Pasokan Melimpah, Harga Batu Bara Anjlok 6,5% Tembus US$ 150 per Ton

Harga batu bara kembali tertekan karena pasokan melimpah. Harga mineral hitam ini kini mencapai level terendah sejak pertengahan awal Desember 2021.

Harga batu bara di ICE Newcastle Australia untuk pengiriman bulan ini turun US$5,9 atau 3,57% menjadi US$159,35 per ton. Sedangkan pengiriman Juni 2023 turun US$ 10,70 atau 6,5% menjadi US$ 154 per ton.

Salah satu penyebab turunnya harga batu bara adalah melimpahnya pasokan setelah India, salah satu negara penghasil batu bara terbesar dunia, mencatat kenaikan produksi sebesar 8,85% menjadi 73,14 juta ton pada April 2023.

Seiring peningkatan produksi, total pasokan batu bara nasional naik 11,66% menjadi 80,35 juta ton dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Pada April 2022 produksi batu bara India mencapai 67,20 juta ton, dan pasokan batu bara sebesar 71,96 juta ton.

Menurut kementerian batu bara India, produksi pada April 2023 mencapai 94,89% dari target bulan tersebut sebesar 77,09 juta ton. Produksi batu bara kokas mencapai 4,89 MT pada April 2023, naik 18,07% dari 4,14 MT pada April 2022.

India adalah negara penghasil batubara terbesar kelima di dunia dan sebagai negara konsumen utama batubara, India mengimpor sebagian dari kebutuhan batubaranya, terutama batubara kokas yang pasokannya terbatas di India dan digunakan dalam industri baja.

Prakiraan Permintaan Batubara ke Puncak Tahun Ini

Wood Mackenzie memproyeksikan permintaan batubara termal global akan mencapai puncaknya tahun ini, dengan total lebih dari 7 miliar ton, di tengah berlanjutnya pemulihan ekonomi di China.

“Permintaan bahan bakar akan mencapai 6,9 miliar ton pada tahun 2022, dimana lebih dari 70% akan digunakan untuk pembangkit listrik,” kata Natalie Biggs, kepala global pasar batu bara termal untuk Wood Mackenzie. “Aman untuk mengatakan dunia belum selesai dengan batu bara.”

Dia menambahkan bahwa ini adalah hasil dari pemulihan ekonomi China dan penundaan singkat penghentian pembangkit batubara di negara maju karena dunia bergulat dengan kekurangan energi dan rantai pasokan.

Impor batubara termal China melonjak 78% YoY dalam empat bulan pertama tahun 2023 menjadi 95,8 juta ton, termasuk rekor tertinggi di bulan Maret sebesar 28,4 juta ton, menurut data pelacakan kapal Kpler.

“Oleh karena itu, (permintaan) batu bara termal masih akan mengalami penurunan permanen setelah tahun ini,” kata Biggs, seraya menambahkan tujuan dekarbonisasi di negara maju, di mana pembangkit listrik tenaga batu bara akan dihentikan seluruhnya pada tahun 2040.

Pasokan batu bara laut juga diperkirakan mencapai puncaknya pada lebih dari 1 miliar ton tahun ini, kata Biggs, seraya menambahkan bahwa produksi domestik di China dan India – konsumen terbesar kedua di dunia – sedang berjuang untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Oleh karena itu, harga diperkirakan tidak akan kembali ke level tertinggi tahun lalu. “Kami memperkirakan harga akan stabil mulai tahun 2026 dengan biaya produksi marjinal memberikan harga dasar,” katanya.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21