liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Indonesia Resmi Punya Pabrik Nikel Sulfat Terbesar di Dunia

Indonesia Resmi Punya Pabrik Nikel Sulfat Terbesar di Dunia

Harita Nickel melalui unit usahanya PT Halmahera Persada Lygend resmi mengoperasikan pabrik nikel sulfat pertama di Indonesia dan terbesar di dunia. Peresmian operasi produksi nikel sulfat berkapasitas 240 ribu ton per tahun dilakukan di wilayah operasional Harita Nickel di Pulau Obi, Kabupaten Halmahera Selatan, Provinsi Maluku Utara, Rabu (31/5).

Peresmian operasi produksi nikel sulfat ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Deputi Koordinator Bidang Penanaman Modal Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi yang diwakili oleh Septian Hario Seto. Nikel sulfat adalah bahan utama dalam prekursor katoda untuk baterai kendaraan listrik.

Direktur PT Halmahera Persada Lygend, Tonny H. Gultom mengatakan, perusahaannya bekerja sama dengan Lygend Resources Technology Co., Ltd, kembali menorehkan sejarah baru dengan peresmian pabrik nikel-sulfat. Pada Juni 2021, perseroan juga telah memproduksi Mixed Hydroxide Precipitate sebagai bahan baku baterai kendaraan listrik dan menjadi pelopor industri di Indonesia.

Tony mengatakan, pabrik nikel sulfat di Pulau Obi merupakan yang pertama di Indonesia. Perseroan akan terus memperbaiki dan meningkatkan kapasitas Nickel Sulfate hingga mencapai 240.000 metrik ton per tahun dan dengan kandungan logam nikel sebesar 54.000 ton per tahun. Kapasitas tersebut ditargetkan tercapai pada pertengahan kuartal II 2023.

“Ekspor perdana nikel sulfat rencananya akan dilakukan pada Juni 2023,” kata Tonny.

Tony mengatakan Harita Nickel konsisten membangun industri pertambangan terintegrasi dari hulu hingga hilir di Pulau Obi. Dimulai dengan penambangan pada tahun 2010 melalui PT Trimegah Bangun Persada Tbk.

Ia mengatakan Harita Nickel telah melaksanakan apa yang diamanatkan pemerintah dengan semangat hilirisasi. Sejak tahun 2015, Harita Nickel telah melakukan hilirisasi melalui pengolahan nikel (saprolit) kadar tinggi melalui PT Megah Surya Pertiwi dengan empat lini produksi feronikel.

“Tahun 2018 kami mulai mengembangkan hilirisasi limonit untuk nikel kadar rendah yang sudah dianggap sebagai batuan sisa Presipitasi Hidroid Campuran,” kata Tonny.

Industri hilir akan resmi beroperasi pada Juni 2021 melalui perusahaan terafiliasi PT Halmahera Persada Lygend. Selanjutnya, anak usaha Harita Nickel lainnya, PT Halmahera Jaya Feronikel, telah menyelesaikan pembangunan smelter feronikel dengan 8 lini produksi pada semester I 2023.

Indonesia tercatat sebagai negara penghasil nikel nomor satu, sekaligus pemilik cadangan nikel terbesar di dunia.

Menurut data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), sebagian besar cadangan nikel Indonesia berada di Indonesia Tengah dan Timur.

“Sebagian besar cadangan nikel Indonesia atau 90% tersebar di Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Maluku Utara,” ungkap Kementerian ESDM dalam laporan Peluang Investasi Nikel Indonesia.

Jika setiap pulau dikumpulkan, pada 2020 total potensi cadangan nikel di Pulau Sulawesi mencapai 2,6 miliar ton bijih. Kemudian potensi yang diusulkan di Pulau Maluku adalah 1,4 miliar ton bijih, dan di Pulau Papua 60 juta ton bijih.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21